6 Faktor yang Mempengaruhi Umur Busi Mobil, No 5 Gak Disadari!

6 Faktor yang Mempengaruhi Umur Busi Mobil, No 5 Gak Disadari!

Busi mobil merupakan salah satu komponen penting dalam sistem pengapian kendaraan yang berperan vital dalam proses pembakaran mesin. Tanpa busi yang berfungsi dengan baik, mesin mobil tidak akan dapat menyala dan beroperasi dengan efisien. Karena perannya yang krusial, mengetahui masa pakai atau umur busi mobil menjadi hal yang penting bagi setiap pemilik kendaraan. Memahami kapan waktu yang tepat untuk mengganti busi tidak hanya akan memastikan performa mesin tetap optimal, tetapi juga membantu menghindari masalah yang lebih serius dan mahal di kemudian hari.

Umur busi mobil dapat bervariasi tergantung pada berbagai faktor, termasuk jenis busi, kondisi penggunaan, dan perawatan yang dilakukan. Pada umumnya, busi standar memiliki umur pakai sekitar 20.000 hingga 30.000 kilometer, sementara busi yang terbuat dari bahan premium seperti iridium atau platinum bisa bertahan hingga 100.000 kilometer.

Dalam artikel ini, bengkelly.co.id akan membahas secara komprehensif tentang faktor-faktor yang mempengaruhi umur busi, tanda-tanda busi yang perlu diganti, serta tips untuk memperpanjang masa pakainya, sehingga Anda dapat menjaga kendaraan Anda tetap dalam kondisi prima.

Apa Itu Busi Mobil?

umur busi mobil
umur busi mobil

Busi mobil adalah komponen dalam sistem pengapian mesin yang berfungsi untuk menyalakan campuran udara dan bahan bakar di dalam ruang bakar dengan menggunakan percikan listrik. Terletak di kepala silinder mesin, busi menghasilkan percikan api melalui elektroda yang terhubung ke sistem pengapian kendaraan. Percikan ini memicu pembakaran campuran bahan bakar dan udara, menghasilkan ledakan kecil yang menggerakkan piston dan mengubah energi kimia menjadi energi mekanik. Dengan demikian, busi memegang peranan penting dalam memastikan mesin mobil berjalan dengan efisien dan lancar, serta mempengaruhi performa dan efisiensi bahan bakar kendaraan.

Umur Busi Mobil: Berapa Lama Seharusnya?

Umur busi mobil bervariasi tergantung pada beberapa faktor, termasuk jenis busi, bahan yang digunakan, kondisi penggunaan kendaraan, dan perawatan yang dilakukan. Secara umum, busi standar yang terbuat dari tembaga biasanya memiliki umur pakai antara 20.000 hingga 30.000 kilometer. Busi jenis ini cenderung lebih cepat aus karena material tembaga memiliki ketahanan yang lebih rendah dibandingkan bahan lain. Sementara itu, busi yang dibuat dari bahan platinum atau iridium cenderung memiliki umur pakai yang lebih lama. Busi platinum bisa bertahan hingga 60.000 hingga 80.000 kilometer, sedangkan busi iridium bahkan dapat bertahan hingga 100.000 kilometer atau lebih. Bahan platinum dan iridium lebih tahan terhadap aus dan panas tinggi, sehingga memberikan umur pakai yang lebih panjang.

Namun, umur busi tidak hanya ditentukan oleh materialnya saja. Kondisi penggunaan dan perawatan kendaraan juga memainkan peran penting. Pengemudi yang sering berkendara dalam kondisi berat seperti lalu lintas macet, medan berbukit, atau mengemudi dengan gaya agresif cenderung mengalami keausan busi lebih cepat. Selain itu, kualitas bahan bakar yang digunakan juga mempengaruhi umur busi.

Bahan bakar yang bersih dan berkualitas tinggi akan membantu memperpanjang umur busi, sementara bahan bakar yang mengandung banyak kotoran atau aditif yang tidak baik dapat mempercepat penumpukan kerak pada busi, yang akhirnya memperpendek umurnya. Oleh karena itu, memahami faktor-faktor ini dan melakukan perawatan rutin adalah kunci untuk memaksimalkan umur busi mobil.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Umur Busi Mobil

umur busi mobil
umur busi mobil

Umur busi mobil dipengaruhi oleh berbagai faktor yang dapat mempercepat atau memperlambat keausan dan kerusakan busi. Berikut adalah penjelasan komprehensif tentang faktor-faktor utama yang mempengaruhi umur busi mobil:

1. Jenis dan Material Busi Mobil

Jenis dan bahan yang digunakan dalam pembuatan busi sangat mempengaruhi umur pakainya. Ada tiga jenis utama busi berdasarkan material elektroda:

  • Busi Tembaga: Busi ini adalah yang paling umum dan terjangkau, tetapi memiliki umur pakai yang lebih pendek, sekitar 20.000 hingga 30.000 kilometer. Material tembaga cepat aus karena konduktivitas yang tinggi namun ketahanan yang rendah.
  • Busi Platinum: Busi ini lebih tahan lama dibandingkan busi tembaga, dengan umur pakai antara 60.000 hingga 80.000 kilometer. Platinum memiliki ketahanan aus yang lebih baik.
  • Busi Iridium: Busi jenis ini adalah yang paling tahan lama, dengan umur pakai yang bisa mencapai 100.000 kilometer atau lebih. Iridium adalah material yang sangat keras dan tahan panas, membuatnya ideal untuk penggunaan jangka panjang.
Baca Juga:  Head Unit Mobil: Hiburan dan Konektivitas di Ujung Jari Anda

2. Kondisi Mesin dan Cara Berkendara

Kondisi mesin dan gaya berkendara juga memainkan peran penting dalam umur busi:

  • Kondisi Mesin: Mesin yang terawat dengan baik cenderung memperpanjang umur busi. Mesin yang sering mengalami masalah seperti kebocoran oli, keausan komponen, atau penumpukan karbon akan mempercepat kerusakan busi.
  • Cara Berkendara: Berkendara dengan agresif, sering melakukan akselerasi mendadak, atau berkendara dalam kondisi lalu lintas padat dan macet dapat meningkatkan keausan busi. Pengemudi yang sering membawa beban berat atau berkendara di medan yang berat juga akan melihat busi mereka lebih cepat aus.

3. Kualitas Bahan Bakar

Kualitas bahan bakar yang digunakan sangat mempengaruhi umur busi:

  • Bahan Bakar Berkualitas Tinggi: Bahan bakar yang bersih dan berkualitas tinggi membantu menjaga busi tetap bersih dan memperpanjang umurnya. Bahan bakar premium biasanya mengandung lebih sedikit kotoran dan aditif yang dapat menyebabkan penumpukan pada busi.
  • Bahan Bakar Berkualitas Rendah: Bahan bakar dengan kualitas rendah atau mengandung banyak aditif yang tidak baik dapat meninggalkan residu pada busi, menyebabkan penumpukan karbon yang mempercepat keausan dan mengurangi kinerja busi.

4. Kondisi Lingkungan

Kondisi lingkungan tempat mobil sering digunakan juga mempengaruhi umur busi:

  • Kelembapan dan Polusi: Lingkungan dengan kelembapan tinggi atau polusi udara yang tinggi dapat menyebabkan korosi dan penumpukan kotoran pada busi, memperpendek umur pakainya.
  • Suhu Ekstrem: Suhu yang sangat tinggi atau sangat rendah dapat mempengaruhi kinerja dan umur busi. Suhu tinggi dapat menyebabkan busi cepat aus, sedangkan suhu rendah dapat menyebabkan pembakaran yang tidak sempurna dan penumpukan karbon.

5. Frekuensi dan Kualitas Perawatan

Frekuensi dan kualitas perawatan kendaraan sangat mempengaruhi umur busi:

  • Pemeriksaan Rutin: Memeriksa dan membersihkan busi secara rutin dapat membantu mendeteksi masalah sejak dini dan memperpanjang umur busi.
  • Penggantian Tepat Waktu: Mengganti busi sesuai dengan interval yang direkomendasikan oleh pabrikan memastikan mesin tetap berjalan dengan efisien dan menghindari kerusakan lebih lanjut.

6. Desain dan Teknologi Mesin

Teknologi dan desain mesin modern juga mempengaruhi umur busi:

  • Mesin dengan Teknologi Canggih: Mesin modern dengan teknologi injeksi langsung atau turbocharged biasanya membutuhkan busi dengan spesifikasi lebih tinggi dan mungkin mengalami keausan yang berbeda dibandingkan mesin konvensional.
  • Kebutuhan Spesifik: Beberapa mesin dirancang untuk bekerja dengan busi tipe tertentu yang dapat menangani kondisi operasi spesifik, seperti suhu dan tekanan tinggi.

Tanda-Tanda Busi Mobil yang Perlu Diganti

umur busi mobil
umur busi mobil

Mengetahui tanda-tanda busi mobil yang perlu diganti sangat penting untuk menjaga performa dan efisiensi mesin kendaraan. Busi yang aus atau rusak dapat menyebabkan berbagai masalah, mulai dari kesulitan menyalakan mesin hingga penurunan efisiensi bahan bakar. Berikut adalah penjelasan komprehensif tentang tanda-tanda bahwa busi mobil perlu diganti:

1. Sulit Menyalakan Mesin

Salah satu tanda paling umum bahwa busi perlu diganti adalah kesulitan menyalakan mesin, terutama saat kondisi dingin. Busi yang aus atau kotor tidak dapat menghasilkan percikan api yang cukup kuat untuk menyalakan campuran bahan bakar dan udara di dalam ruang bakar, sehingga mesin menjadi sulit untuk hidup. Jika Anda sering mengalami masalah ini, terutama di pagi hari atau setelah kendaraan tidak digunakan dalam waktu lama, kemungkinan besar busi perlu diperiksa dan diganti.

2. Performa Mesin Menurun

Penurunan performa mesin, seperti akselerasi yang lambat atau kurang responsif, bisa menjadi indikasi bahwa busi sudah tidak bekerja dengan optimal. Busi yang aus atau kotor dapat menyebabkan pembakaran yang tidak sempurna, sehingga mesin kehilangan sebagian tenaga yang seharusnya dihasilkan. Jika Anda merasa kendaraan Anda tidak lagi memiliki tenaga seperti biasanya, periksalah kondisi busi.

3. Konsumsi Bahan Bakar Meningkat

Busi yang aus atau rusak dapat menyebabkan pembakaran yang tidak efisien, sehingga mesin harus bekerja lebih keras dan menggunakan lebih banyak bahan bakar untuk menghasilkan tenaga yang sama. Jika Anda memperhatikan bahwa konsumsi bahan bakar kendaraan meningkat secara signifikan tanpa alasan yang jelas, itu bisa menjadi tanda bahwa busi perlu diganti.

4. Mesin Tersendat atau Misfire

Mesin yang sering tersendat atau mengalami misfire (ledakan yang tidak sempurna dalam ruang bakar) adalah tanda lain bahwa busi mungkin sudah aus atau rusak. Misfire dapat terjadi ketika busi tidak mampu menghasilkan percikan api yang konsisten dan cukup kuat untuk membakar campuran bahan bakar dan udara. Hal ini tidak hanya mengurangi performa mesin, tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada komponen lain, seperti catalytic converter.

Baca Juga:  Kabel Busi Mobil: Jenis, Kerusakan, Dampak dan Perawatannya!

5. Lampu Check Engine Menyala

Lampu check engine yang menyala di dashboard kendaraan bisa disebabkan oleh banyak hal, salah satunya adalah masalah pada busi. Sistem diagnostik kendaraan modern dapat mendeteksi masalah pada busi dan mengaktifkan lampu check engine sebagai peringatan. Jika lampu check engine menyala, segera periksakan kendaraan Anda ke bengkel untuk mengetahui penyebabnya dan pastikan untuk memeriksa kondisi busi.

6. Idle yang Tidak Stabil

Idle yang tidak stabil, di mana mesin terasa bergetar atau tidak berjalan mulus saat stasioner, juga bisa menjadi tanda bahwa busi perlu diganti. Busi yang aus atau kotor dapat menyebabkan pembakaran yang tidak konsisten, yang membuat mesin tidak dapat beroperasi dengan lancar saat idle.

7. Endapan dan Kerusakan pada Elektroda

Melakukan pemeriksaan visual pada busi dapat memberikan banyak informasi tentang kondisinya. Tanda-tanda fisik yang menunjukkan bahwa busi perlu diganti termasuk:

  • Elektroda yang Tererosi: Elektroda yang terlihat aus atau tererosi menandakan bahwa busi sudah terlalu lama digunakan dan perlu diganti.
  • Penumpukan Karbon: Penumpukan karbon berwarna hitam dan tebal pada elektroda menunjukkan pembakaran yang tidak sempurna, yang dapat disebabkan oleh busi yang tidak lagi bekerja dengan baik.
  • Endapan Minyak atau Bahan Bakar: Jika ada endapan minyak atau bahan bakar pada busi, ini bisa menjadi tanda masalah yang lebih serius pada mesin, seperti kebocoran oli atau sistem bahan bakar yang tidak bekerja dengan baik.

8. Suara Mesin yang Tidak Biasa

Busi yang rusak dapat menyebabkan mesin mengeluarkan suara yang tidak biasa, seperti suara letupan atau ledakan kecil. Ini terjadi karena pembakaran yang tidak sempurna di dalam ruang bakar, yang dapat menghasilkan suara-suara aneh saat gas buang dilepaskan.

Cara Memeriksa dan Merawat Busi Mobil

Tips Pemeriksaan dan Perawatan
umur busi mobil

Memeriksa dan merawat busi mobil secara rutin adalah kunci untuk menjaga performa mesin tetap optimal dan memperpanjang umur busi. Berikut adalah panduan komprehensif tentang cara memeriksa dan merawat busi mobil:

1. Inspeksi Visual

Langkah pertama dalam memeriksa busi adalah melakukan inspeksi visual. Berikut adalah hal-hal yang perlu diperhatikan:

  • Elektroda: Periksa apakah elektroda terlihat aus atau tererosi. Elektroda yang aus mengindikasikan bahwa busi sudah terlalu lama digunakan dan perlu diganti.
  • Penumpukan Karbon: Cari tanda-tanda penumpukan karbon yang berwarna hitam dan tebal pada elektroda. Ini menandakan pembakaran yang tidak sempurna.
  • Endapan Minyak atau Bahan Bakar: Jika terdapat endapan minyak atau bahan bakar pada busi, ini bisa menjadi tanda kebocoran oli atau sistem bahan bakar yang tidak bekerja dengan baik.
  • Retak atau Kerusakan Fisik: Periksa apakah ada retak atau kerusakan fisik pada busi. Busi yang retak atau rusak harus segera diganti.

2. Mengukur Jarak Celah (Gap)

Jarak celah antara elektroda pusat dan elektroda tanah sangat penting untuk memastikan percikan api yang kuat dan konsisten. Berikut cara mengukur dan menyesuaikan celah busi:

  • Alat Pengukur Celah (Feeler Gauge): Gunakan alat pengukur celah untuk mengukur jarak celah busi. Pastikan jarak sesuai dengan spesifikasi pabrikan.
  • Penyesuaian: Jika jarak celah terlalu besar atau terlalu kecil, sesuaikan dengan hati-hati menggunakan alat khusus untuk membengkokkan elektroda. Jangan gunakan kekuatan berlebihan yang dapat merusak busi.

3. Membersihkan Busi

Membersihkan busi yang kotor dapat memperpanjang umurnya dan memastikan pembakaran yang efisien. Berikut cara membersihkan busi:

  • Sikat Kawat: Gunakan sikat kawat untuk membersihkan endapan karbon dari elektroda dan insulator.
  • Cairan Pembersih: Semprotkan cairan pembersih busi yang dirancang khusus untuk menghilangkan kotoran dan residu. Biarkan cairan bekerja beberapa menit sebelum menyikatnya.
  • Jangan Merusak Elektroda: Bersihkan dengan hati-hati untuk menghindari kerusakan pada elektroda atau insulator.

4. Penggantian Busi Secara Berkala

Mengganti busi sesuai dengan interval yang direkomendasikan oleh pabrikan sangat penting untuk menjaga performa mesin. Berikut adalah langkah-langkah penggantian busi:

  • Beli Busi yang Tepat: Pastikan Anda membeli busi yang sesuai dengan spesifikasi kendaraan Anda, termasuk jenis material dan ukuran celah.
  • Alat yang Diperlukan: Gunakan kunci busi yang tepat untuk melepas dan memasang busi baru.
  • Melepas Busi Lama: Putar busi lama berlawanan arah jarum jam untuk melepasnya dari kepala silinder.
  • Memasang Busi Baru: Oleskan sedikit anti-seize pada ulir busi baru untuk mencegah korosi dan memudahkan pelepasan di masa mendatang. Pasang busi baru dengan memutarnya searah jarum jam hingga kencang. Jangan terlalu kencang untuk menghindari kerusakan ulir.

5. Pemeriksaan Sistem Pengapian

Selain memeriksa busi, penting juga untuk memeriksa komponen lain dari sistem pengapian, seperti kabel busi, koil pengapian, dan distributor. Berikut adalah langkah-langkah pemeriksaan:

  • Kabel Busi: Periksa kabel busi untuk memastikan tidak ada kerusakan, retak, atau aus. Kabel yang rusak dapat menyebabkan percikan api yang lemah atau tidak konsisten.
  • Koil Pengapian: Pastikan koil pengapian bekerja dengan baik. Koil yang rusak dapat menyebabkan masalah pada semua busi dalam satu bank silinder.
  • Distributor (jika ada): Pada kendaraan dengan distributor, periksa tutup distributor dan rotor untuk memastikan tidak ada korosi atau kerusakan.
Baca Juga:  Area Blind Spot: Penting untuk Dipahami

6. Uji Kinerja Busi Mobil Anda

Setelah melakukan pemeriksaan dan pembersihan, lakukan uji kinerja busi untuk memastikan semuanya berfungsi dengan baik:

  • Uji Percikan: Gunakan alat uji percikan busi untuk memastikan busi menghasilkan percikan api yang kuat dan konsisten.
  • Uji Kompresi: Periksa kompresi silinder untuk memastikan bahwa tekanan kompresi berada dalam spesifikasi pabrikan. Kompresi yang rendah bisa menjadi indikasi masalah yang lebih serius.

7. Perawatan Berkala

Melakukan perawatan berkala pada sistem pengapian dan busi adalah kunci untuk menjaga performa mesin. Berikut adalah tips perawatan berkala:

  • Jadwal Penggantian: Ikuti jadwal penggantian busi yang direkomendasikan oleh pabrikan kendaraan Anda.
  • Pemeriksaan Rutin: Lakukan pemeriksaan busi setiap 10.000 hingga 15.000 kilometer atau sesuai dengan rekomendasi pabrikan.
  • Gunakan Bahan Bakar Berkualitas: Menggunakan bahan bakar berkualitas tinggi dapat membantu menjaga busi tetap bersih dan memperpanjang umurnya.
  • Ganti Filter Udara: Filter udara yang bersih membantu memastikan campuran udara dan bahan bakar yang optimal, mengurangi penumpukan karbon pada busi.

Tips Memilih Busi Mobil yang Tepat

Memilih busi yang tepat untuk kendaraan Anda sangat penting untuk memastikan performa mesin yang optimal, efisiensi bahan bakar, dan umur panjang komponen pengapian. Berikut adalah beberapa tips komprehensif untuk memilih busi yang tepat:

1. Konsultasikan Manual Kendaraan

Langkah pertama dan paling penting adalah selalu merujuk pada manual kendaraan Anda. Pabrikan kendaraan biasanya memberikan rekomendasi spesifik mengenai jenis dan spesifikasi busi yang cocok untuk mesin mobil Anda. Informasi ini mencakup:

  • Jenis Busi: Busi tembaga, platinum, atau iridium.
  • Ukuran dan Jarak Celah: Pastikan busi yang Anda pilih memiliki ukuran dan jarak celah yang sesuai dengan spesifikasi mesin Anda.
  • Spesifikasi Panas: Setiap mesin membutuhkan busi dengan tingkat panas tertentu yang sesuai dengan kondisi operasinya.

2. Pilih Material Busi Mobil yang Sesuai

Material elektroda busi mempengaruhi performa dan umur pakainya. Berikut adalah beberapa pilihan material dan karakteristiknya:

  • Busi Tembaga: Memiliki konduktivitas tinggi dan cocok untuk mesin performa tinggi. Namun, busi ini memiliki umur pakai yang lebih pendek (20.000-30.000 kilometer).
  • Busi Platinum: Lebih tahan aus dibandingkan tembaga dan memiliki umur pakai yang lebih lama (60.000-80.000 kilometer). Cocok untuk penggunaan sehari-hari dan mesin modern.
  • Busi Iridium: Menawarkan performa terbaik dan umur pakai terpanjang (hingga 100.000 kilometer atau lebih). Cocok untuk mesin modern dan performa tinggi yang memerlukan ketahanan tinggi terhadap panas.

3. Pertimbangkan Jenis Mesin dan Gaya Berkendara

Jenis mesin dan gaya berkendara Anda juga mempengaruhi pilihan busi:

  • Mesin Performansi Tinggi: Jika Anda memiliki kendaraan dengan mesin performansi tinggi, pilih busi yang dirancang untuk kondisi operasi ekstrem dan tahan panas, seperti busi iridium atau platinum.
  • Penggunaan Sehari-hari: Untuk penggunaan sehari-hari, busi platinum atau tembaga biasanya sudah memadai.
  • Berkendara dalam Kondisi Berat: Jika sering berkendara dalam kondisi berat, seperti lalu lintas padat atau medan berbukit, pertimbangkan busi dengan material yang lebih tahan lama.

4. Pilih Busi Mobil dari Merek Terpercaya

Pilih busi dari merek yang terpercaya dan memiliki reputasi baik. Beberapa merek busi yang terkenal karena kualitasnya adalah:

  • NGK
  • Denso
  • Bosch
  • Champion
  • ACDelco

5. Periksa Spesifikasi Panas Busi Mobil

Spesifikasi panas busi penting untuk memastikan bahwa busi dapat beroperasi pada suhu yang tepat:

  • Busi Panas: Lebih cocok untuk mesin yang beroperasi pada suhu rendah dan penggunaan berkendara ringan.
  • Busi Dingin: Cocok untuk mesin performa tinggi dan penggunaan berkendara berat, di mana suhu operasi lebih tinggi.

6. Evaluasi Kualitas dan Fitur Tambahan

Beberapa busi menawarkan fitur tambahan yang dapat meningkatkan performa:

  • Lapisan Anti-Korosi: Busi dengan lapisan anti-korosi membantu mencegah kerusakan akibat kelembapan dan bahan kimia.
  • Teknologi Multi-Elektroda: Busi dengan lebih dari satu elektroda dapat meningkatkan efisiensi pengapian dan umur pakai.

7. Pertimbangkan Biaya dan Nilai Jangka Panjang

Meskipun busi dengan material premium seperti iridium mungkin lebih mahal, mereka biasanya memiliki umur pakai yang lebih panjang dan performa yang lebih baik, yang pada akhirnya dapat menghemat biaya perawatan dan penggantian.

8. Konsultasikan dengan Mekanik Profesional

Jika ragu, konsultasikan dengan mekanik profesional. Mereka dapat memberikan rekomendasi berdasarkan pengalaman dan pengetahuan tentang kondisi mesin serta kebutuhan spesifik kendaraan Anda.

Kesimpulan

Mengetahui dan memahami berbagai faktor yang mempengaruhi umur busi mobil sangat penting untuk memastikan performa mesin tetap optimal dan efisiensi bahan bakar yang baik. Umur busi dapat dipengaruhi oleh jenis dan material busi, kondisi penggunaan dan perawatan kendaraan, kualitas bahan bakar, serta kondisi lingkungan tempat mobil digunakan. Dengan melakukan pemeriksaan rutin, menjaga kondisi mesin, dan mengganti busi sesuai dengan rekomendasi pabrikan, pemilik kendaraan dapat memperpanjang umur busi dan menghindari masalah yang lebih serius di kemudian hari.

Selain itu, mengenali tanda-tanda bahwa busi perlu diganti, seperti sulit menyalakan mesin, performa menurun, konsumsi bahan bakar meningkat, dan idle yang tidak stabil, sangat penting untuk menjaga kendaraan tetap berjalan dengan lancar. Untuk meningkatkan pengalaman berkendara menjadi lebih menyenangkan, servis rutin dan berkala pada kendaraan perlu dilakukan. Kendaraan yang sehat, selain menjaga performa mobil tetap optimal juga dapat menjaga keamanan dan keselamatan pengemudi dan penumpang.

Apabila Anda belum memiliki rekomendasi bengkel mobil yang tepatBengkelly adalah solusi terbaik untuk Anda. Dengan mekanik profesional dan peralatan bengkel yang canggih, kami akan membuat kendaraan Anda seperti baru lagi. Dengan demikian, perjalanan berkendara akan menjadi lebih efisien tanpa ada hambatan apapun. Untuk informasi layanan, Anda dapat menghubungi 021 5080 8195 (Head Office) dan atau +62 856-0490-2127 dan atau melalui email [email protected]. Jika Anda adalah perusahaan logistik, silakan mengisi form yang telah kami sediakan di bawah ini untuk informasi lebih lanjut.

Form Registrasi

Aplikasi Bengkelly dengan Fitur Terbaru
Lokasi Charging Station

Apakah Anda seorang pengendara yang sering bepergian jauh? Atau mungkin Anda seorang pemilik kendaraan listrik yang selalu mencari Lokasi Charging Station terdekat?

Kini, dengan aplikasi Bengkelly, semua kebutuhan Anda bisa teratasi dengan mudah! Kami dengan bangga memperkenalkan fitur terbaru kami: Lokasi Charging Station.